2

๐Ÿ”— Silsilah Fikih Puasa Lengkap (Bahagian 2)
๐Ÿ“š Bab 2โƒฃ: Syarat-Syarat Wajibnya Berpuasa Ramadhan

๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”ท๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”น

๐Ÿ’Ž Al-Imam as-Saโ€™di berkata, โ€œBerpuasa Ramadhan wajib atas setiap muslim, yang telah baligh, berakal dan mampu untuk berpuasaโ€ฆโ€

๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”ท๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”น
๐Ÿ”˜ Syarat Ke-1โƒฃ: Muslim

๐Ÿ”นSyarat utama diwajibkannya berpuasa Ramadhan atas seseorang adalah berstatus muslim. Seorang yang kafir tidak diwajibkan berpuasa dan tidak sah melakukannya.
๐Ÿ“– โ€œTidak ada yang menghalangi mereka untuk diterima infak-infak mereka selain kerana mereka kafir kepada Allah dan RasulNya. Tidaklah mereka mengerjakan solat melainkan dalam keadaan malas dan tidak (pula) mereka menginfakkan (harta mereka) melainkan dengan rasa enggan.โ€ (At-Taubah: 54)
๐Ÿ”˜ Syarat Ke-2โƒฃ: Baligh

๐Ÿ”นSyarat kedua diwajibkannya berpuasa Ramadhan atas seseorang adalah berusia baligh. Tidak ada ketentuan pembebanan syariat terhadap anak kecil yang belum baligh.
๐Ÿ“•Dari Aisyah, Rasulullah bersabda, โ€œPena (pencatat amalan) diangkat dari tiga golongan; dari orang yang tidur hingga dia terbangun, dari anak kecil hingga dia dewasa (baligh), dari orang gila hingga dia berakal (sedar).โ€ (HR Ahmad, Abu Dawud, an-Nasaโ€™i, Ibnu Majah, dan dinyatakan shahih oleh al-Hakim & al-Albani)
๐Ÿ”นUsia baligh pada seseorang anak boleh diketahui dengan melihat salah satu dari tanda-tanda berikut:

1โƒฃ: Berusia genap lima belas tahun (menurut hitungan tahun Hijriah).

2โƒฃ: Tumbuh rambut di sekitar kemaluan (meskipun usianya belum genap lima belas tahun).

3โƒฃ: Keluar air mani kerana syahwat (meskipun usianya belum lima belas tahun), baik keluar kerana mimpi basah mahupun dalam keadaan terjaga.

4โƒฃ: Mengalami haidh (meskipun belum berusia lima belas tahun), dan tanda ini khusus pada anak perempuan.

(Asy-Syarh al-Mumtiโ€™ 6/333, al-Imam Ibnu Utsaimin)
๐Ÿ”˜ Syarat Ke-3โƒฃ: Berakal

๐Ÿ”นSyarat ketiga diwajibkannya berpuasa Ramadhan atas seseorang adalah berakal. Tidak ada ketentuan pembebanan syariat terhadap orang yang tidak berakal. Hal ini berdasarkan hadits Aisyah di atas.
๐Ÿ“‚ (Faedah dari Kitab Manhajus Salikin wa Taudhih al-Fiqhi fid-Din -Kitab ash-Shiyam-, karya Al-Imam Abdurrahman as-Saโ€™di, disyarah al-Ustadz Muhammad as-Sarbini, diterbitkan Oase Media)
Bersambung insyaAllah.
๐Ÿ“š II ู…ุฌู…ูˆุนุฉ ุทุฑูŠู‚ ุงู„ุณู„ู II ๐Ÿ“š

๐ŸŒ http://www.thoriqussalaf.com

๐ŸŒ http://telegram.me/thoriqussalaf

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s